Monday, May 22

F R Part 3

Seingat aku, pernah sekali kami bergaduh besar. Eventhough bagi aku perkara tu kecik je, tapi bagi wanita, ianya besar. 

Kami bergaduh, 
Pada suatu hari, sedang si dia membelek belek telefon pintar aku, dia ternampak something kat instagram, aku pandang dia, dia pandang aku. Selang beberapa saat, dia menjeling dengan muka palat.

"Ha sudah, mati aku!" bisik aku dalam hati

Kemudian, dia terus tarik muka. Terus tak nak pandang aku, taknak bercakap dengan aku. Puas aku pujuk, buat muka kelakar, namun langsung dia tidak mengendahkan aku.

Sememangnya dalam diri aku ni memang wujudnya panas baran dan ego. Lalu, bila segala pujuk rayu aku tidak diendahkan. Aku sebagai seorang lelaki tercabar, dan mula mengorak langkah. Aku buka pintu kereta, kemudian tutup enjin kereta, dan aku tutup pintu kereta. Aku tinggalkan dia di dalam kereta bersendirian.

Aku mencucuh sebatang rokok. Bagi menghilangkan rasa panas dalam hati. Aku kalau marah memang akan cuba berjauhan ataupun lari. Bukan lari dari masalah, sekadar nak menyejukkan hati. Sambil sambil aku menghembus asap rokok dua tiga pam, sekumpulan salegirls datang approach aku. Mereka dari CWA dan apabila aku ternampak CWA mula lah aku buat buat pandai, buat buat tahu, buat buat hero.

"Ouh cik dari CWA ye, saya dah buat dah CWA sejak 2013 lagi cik." kataku dengan lagaknya.

Sememangnya, perkara itu bukan sahaja menyejukkan si dia, tapi bagai menambah RON97 ke api yang marak. Dia semakin bengang dan marah dengan aku.

Semasa dalam perjalanan dari parking ke ofis, dia langsung tidak mempedulikan aku. Aku nampak, matanya berkaca.

"Ha sudah, mati aku kali ni." bisik aku sekali lagi.

Dia pernah cakap "Saya takut, nanti kita dah kahwin awak cari lain."
Dia kurang konfiden dengan aku, yelah, sebab dah banyak cerita dia dengar pasal aku, aku kaki betina lah, kuat mengayat lah, buaya darat lah, playboylah, kasanova lah.

Berbalik kepada cerita kami bergaduh tu,
Seharian dia tak tegur aku, pelbagai text aku hantar tapi dia tak layan. Aku gelisah. Aku tak boleh, aku tak boleh. Aku tak duduk diam. Habis segala meja aku berselerak. Aku takut kehilangan dia, kehilangan kepercayaan dari dia.

Puas aku bertanyakan rakan rakan rapat dia, macam mana nak pujuk dia, macam mana nak menang balik kepercayaan tu.

Petang tu, selesai waktu kerja, kami pulang. Tapi tidak pulang bersama, dia pulang dengan rakan serumah dia, aku pulang dengan kereta aku sendiri. Sampai di perkarangan rumah, aku nampak dia. Dia langsung tak tengok aku, muka ketat, muka kecewa, 100% kekecewaan terpampang pada dahi dia.

Aku tak tahu apa lagi perlu aku buat. Lalu aku pulang ke rumah aku. Dengan harapan, dingin malam dapat menyejukkan hatinya yang sedang mendidih kepanasan.

Malamnya, dengan harapan boleh bersua muka dan menerangkan segalanya, aku pergi ke rumahnya. Tunggu dan tunggu. Tidak terpacul. Aku kesedihan, terasa seperti mak aku sedang memotong bawang di dapur, pedih habuk masuk ke mata. Memang, aku ni sentimental orangnya, emosi, cengeng. Tapi aku tahan.

Dan aku meninggalkan perkarangan rumahnya dan meletakkan Kinder Bueno dan NyamNyam (last stock di kedai Pak Abu) berserta sekeping nota ringkas berbunyi "I'm so soryy 😟"

*nyamnyam jenis celup dengan coklat pastu celup biji biji dia, bukan jenis biskut tu"

Malam tersebut, aku tak dapat melelapkan mata. Aku masih terfikirkan tentang dia. Lebih kurang jam 3 pagi baru aku terlelap. Dan setiap jam aku terjaga kerana termimpikan dia.

"Ring! Ring! Ring! Ring!" alarmku berbunyi menunjukkan jam 5 pagi.

Bergegas aku bangun menyiapkan sarapan, satu untuk aku, satu untuk dia. Dengan harapan dapat melembutkan hati dia seperti lembutnya sekeping roti. Pada hari tersebut, aku keluar rumah awal ke tempat kerja. Sebelum bergerak, aku sempat menghantar satu pesanan ringkas berbunyi "GOOD MORNING!"

Aku meletakkan sarapan pagi di dalam kereta Kembara miliknya. Sekeping sandwich dan sebuah epal hijau yang dipotong potong kecil. Disebabkan dia pakai braces, dia takleh makan epal sebijik, harus dipotong-potong.

Pada hari tersebut, 8 April, bersamaan hari Sabtu. Aku meneruskan kerja aku seperti biasa. Aku merasakan yang dia ni bukan jenis yang mahu dipujuk. Jenis yang akan sejuk hati secara automatik. Langsung satu pun text aku tidak menghantar kepadanya kecuali pagi tu. Aku tak mahu merosakkan lagi mood dia.

Sesungguhnya hari tersebut sememangnya sibuk dari hari hari biasa. Jika aku mahu menghalalkan dia, kenapa mesti aku tidak fokus dengan kerja kan? Aku positif, aku perlu bekerja bersungguh sungguh, demi masa depan aku, dan dia. Hari tu memang effisyen gile kerja aku. *berlagak*

Waktu rehat,
Aku kembali ke ofis dari tapak binaan. Aku sengaja lalu di depan ofis dia. Aku ternampak, plastik roti, dan epal hijau. Masih tidak disentuh.

"Puasa agaknya." kataku dalam hati.

Sambil-sambil tu tangan menaip satu text ringkas.

"Awak puasa ke arini?" tanyaku sinis
"TAK" jawab dia ringkas.

Terus aku pergi ke kedai runcit berdekatan dengan ofis, aku beli milo 3 in 1 dan aku bancuh. Aku letakkan di meja dia. Aku pesan "Minum milo tu."

Dia suka sangat milo, kalau nak bancuh tu buat dua stick bagi pekat sikit, kaw kaw.

Selang beberapa minit, ofis blackout. Kegelapan. Aku dahla tengah lapar, aku pergi ke pantry, ambil makanan dan aku makan, sendirian.

"Ding!" Tiba-tiba telefon aku berbunyi tanda ada pesanan ringkas masuk. Ada satu pesanan yang sangat-sangat ringkas berbunyi "Kat mane, datang kjap".

Lubang di hati terus rasa ditampal dengan concrete C40. Ditambus pula dengan tanah tanah yang subur. Lalu tumbuhlah bunga di atasnya serta merta. Kelihatan seekor rama-rama sedang mengelilingi bunga tersebut.

Hatiku melonjak gembira. She's back! She's back! kataku keriangan dalam hati.



Dengan muka huduh begini mampu ke mencairkan mana mana wanita?


Adios.

p/s: Kepada kaum lelaki semua, padam segala whatsapp antara kau dengan perempuan lain selain dia walaupun text tersebut dah lama dah lapuk. Perempuan ni sensitif tau. Take note. Jangan pandang remeh segala apa yang dia persoalkan. Take it serious.

Belum baca Part 1? Part 2?

1 comment:

IQ = Izyan Balqis said...

aku dah baca part 3 dan sebelum2nya tapi xsmpat nak komen, sbb busy,

i knew she really meaning to you, thats why you are writing bout her here